Solo turing, dgn skorpi ku (part 2)

Perjalanan trus dilakukan lewat puncak, cipanas (agak bingung dgn satu arah), turun ke cianjur, padalarang. Speed anteng antara 60-80kpj. Jalan mulus, nggak masalah. Di cianjur aja yg jalan rada2 lurus bisa agak ngebut dikit, tapi nggak pernah lewatin 100kpj, anginnya kenceng banget euy.

Nah pas sampe di padalarang, belok kanan di lampu merah yg mengarah ke tol. Lewat jalan lama. Wah ini dia, aku dah lama sekali nggak lewat jalan ini, sudah hampir lupa total, dan juga pemandangn dah berubah sama sekali; Sejak ada tol dari pasteur ke padalarang, aku dah nggak pernah lewat sini lagi.

Sampai di cimahi, dan papasan dengan rel KA, aku belok kiri, utk motong ke jalan pasteur. Sementara itu sejak padalarang sd bandung, jalanan padet banget, weleh2. Bahkan, persis didepan saya, ada motor jatuh ditabrak ama angkot yg lagi muter. Buset dah tu angkot, maen muter aja padahal ada motor disampingnya. Untung pengendara nggak apa2. Aku jalan terus.

Sampai perempatan pasteur yg rame banget itu (aku lihat tol macet), di lampu merah agak lama, dan badan dah cape nih pengen rebahan. Akhirnya lampu hijau, dan agak merambat jalannya, sampai ke jembatan layang yg membelah bandung; itu baru lancar banget dan bisa ngebut sd gedung sate. lalu meluncur pelan sd jl kalimantan, tempat rumah aki (dah almarhum). Sampe kira2 jam 11-11:15 siang. Rumah sepi2 aja, anak2 kos pada nggak kelihatan. Aku sempat minum esteh manis sampe 3 gelas, saking kehausan krn kepanasan dijalan. Sempat tidur2an sebentar. Tapi karena kakak saya dan anaknya lagi dijakarta, saya jadi cepet bosen, sambil mikir2 mau kemana lagi nih jalannya, masak mau tiduran aje. Aku sempet cek ketinggian 675m, temperature 30 derajat (beda 2 derajat doang ama depok), speedo km nya kalo nggak salah cuma 180km. Kesimpulan sementara, skorpi mesinnya bagus performance, cuma waktu tanjakan kadang2 agak kedodoran (dah gas pol, tapi nggak akselerasi). Perlengkapan pelindung (jaket kulit plus pelindung dada, celana turing, pelingdung dengkul dan siku) juga berjalan bagus, artinya angin nggak masuk dan celana terlindung (nggak kotor), rasanya juga lebih safe (lebih pd). Cuma makin siang kerasa makin panas aja tuh, abis berlapis2 pelindungnya.

Oh iya untung juga makan pagi agak lat, jadi belon laper utk makan siang. Setelah sholat di jama, aku meluncur lagi ke ledeng, tempat sodara (adik eyang, dan om). Wah sampe disana ternyat kosong rumahnya, pada kondangan (abis nggak punya nomor telponnya nih). Sampe disini, saya mulai telpon kanan kiri, dan ternyata ada tetangga se komplek lagi ada di sumedang. Trus aku bilang aja, aku kesana. Kebetulan aku pikir, bisa sekalian mampir ke tangkuban perahu. Lagi2 aku dah lama sekale nggak kesana; ada kali 20 tahunan lebih.

yoo

skorpi ku di tangkuban perahu

Udara di tangkuban dingin banget. Waktu keluar dari Lembang ada satu turunan yg panjang dan disusul dengan tanjakan yang panjang banget, aku hampir kecelakaan. Pasalnya jalanan kosong disisi aku, dan mulai turun, jadi aku tancap gas, untungnya aku kepikir hati2 ada mobil didepan; bener aja ada mobil pada mau nyusul iring2an mobil lain (pas dia nya di tanjakan), jadi ngambil jalan aku; weleh2, aku terpaksa rem dalam2, dan minggir kekiri, untung nggak ada got dibahu jalan, cuma rumput doang; Selebihnya Jalanan ke tangkuban perahu asik, dingin banget dan pepohonannya rimbun. Jalan mulus dan meliuk2. Speed 60-80kpj aja, cukup buat ngeliwatin hampir semua motor/mobil.

Masuk tangkuban perahu bayar 13 ribu; mulai pelan naik ke atas; cuaca mendung berkabut; bau belerang mulai tercium; kepala dah mulai pusing tuh. Sampai juga ke puncak; lalu langsung parkir, dan mendekati kawah; kawah masih terlihat jelas, walaupun kabut dan mendung. Udara dingin. Aku lihat suhu dah 25 degress celcius; Pantes, sarung tanganku yg tipis tidak membantu. . . Angin juga cukup kencang. Ketinggian aku cek 1770 m. (Pada papang penerangan disebut 1840 m, tapi ini mungkin di stasiun pengamat, yang musti hiking naik lagi). Sempet foto2 sejenak, lalu ngewarung, makan mie dulu (laper) dan bandrek (enak anget). Total 7 ribu rp. Jam dah menunjukkan pkl 14:30. Menurut keterangan, sekarang dah bisa keliling kawah kira2 2 jam an; Juga sebenarnya enak hiking keliling2 disini ke kawah2 yang lain. Cuma nggak sempet nih; Nggak ada persiapan. Lain kali. Kata orang warung dah 2 bulan nggak pernah hujan, dan baru hari itu mendung biasanya terang (waduh, ketiban mendung nih. . .). Diatas sini nggak dapet sinyal telkomsel. Aku mulai siap2 lagi jalan.

Meluncur turun, ngikutin motor2 pedagang yg juga kebetulan turun. Setelah ketemu jalan raya, jalan lagi ke arah subang, jalanan mulus, lebar, tapi turunannya itu lho, menukik banget, untung jalanan sepi, jadi enak jalanannya. Dekat dengan subang ada pertigaan jl raya cagak, belok ke kanan. Saya sempet stop menuhin tangki (cuma tambah 4 liter) sembari nanya berapa jauh (35 km an katanya). Takut nggak ada pom bensin (rada paranoid dgn mogok td pagi). Masuklah aku ke jl cagak. Awalnya jalan mulus dan sepi. jalan awalnya belum terlalu belak belok. Wah pemandangan bagus sekali, bahkan sejak tangkuban perahu). Masih kebon teh. Nah disini sempat kejar2 an sama motor lokal (buset itu motor sejenis kymco, yg nunggangin gendut lagi, tapi gesit banget). Aku juga bete kali ya, karena sendirian, begitu ada yg nyusul, langsung aja aku ikutin terus, sampai akhirnya itu motor stop di pom bensin baru. (weh ternyata ada juga pom bensin).

Aku lanjut lagi, jalanan dah mulai mengecil, menikung kekanan kekiri tajam, tanjakan, turunan, dan dibeberapa tempat tdk bagus (lagi diaspal, atau campur tanah, atau pasir campur batu). Aku inget ke sini terakhir bawa Kijang malam2 lewat jalan ini, sampe di sumedang cape banget dan pusing. . . Untung hari masih terang (sore), jalanan terlihat jelas, pemandangan juga nggak kalah bagus. Lagi anteng2nya jalan sendirian, dari belakang ada lagi tiger lokal yg nyusul; Wah kebetulan nih, jadinya ada voor rider yg volunteer mau didepan aku. . .šŸ˜‰ jadinya aku tempel terus dia, sampe dianya kegerahan sendiri, dan ngasih aku jalan di depan he he he. . . tapi aku sempet kasih klason buat tanda tengkyu karena dah nunjukin jalan. . . Pas hampir keluar dari cagak, ada pertigaan sepi, lagi2 hampir aku tabrakan, karena aku kenceng di jalan lurus, ada motor lain mau belok ke kanan. Untung rem pakem, cuma sempet ngesot juga. Juga tampaknya dia lihat aku, karena aku pasang lampu besar (sepanjang jalan). Emang nyalain lampu wajib deh kalo lagi jalan jauh gini!

Akhirnya keluar juga dari jl cagak, dan melenggang menuju sumedang. Kira2 sampe jam 16:30 an di rumah kawan. Sempet beli tahu sumedang dan lontongnya sebelum kerumah beliau. Sampai sana, rupanya rame, karena mau 40 harian meninggalnya ibu mertuanya. Jadi keluarganya pada dateng, dan menjelang isya, tetangga2 mulai dateng. Aku memutuskan buat nginep di sumedang, karena ada rencana ke Tanjung sari pagi harinya nengokin sepupu aku. Nginep di hotel kencana, kecil tapi bersih, dan ada air angetnya.

Minggu pagi, habis sholat subuh, makan pagi sambil ngobrol2, lalu langsung siap2. Pakaian dikumpulkan, pakaian tempur disiapkan lagi. Pagi2 makan bubur ayam dulu di alun2 sumedang yg ramai oleh pasar kaget; Ditraktir makan; enak tenan;

Sudah siap, langsung jalan ke Tj Sari, sampai akhirnya ketemu rumahnya;

Ngobrol, trus nunggu om dari bandung yg juga mampir; terpaksa nunggu mereka datang; makan siang disana sd jam 2 siang, baru langsung jalan.

Pulang via Bandung (jalan lama, of course), bingung juga lewat soekarno-hatta by pass; sudah beda banget; Tadinya mau masuk ke kota, tapi bingung lewat mana, jadi tancep terus.

Sampai Cianjur kira2 waktu Ashar, stop dulu di pom bensin buat nglurusin kaki; Pegel juga, jalan sudah 3 jam-an; cape euy; Kaki kanan sakit; rupanya dari boot saya yg karet bawahnya tipis di tengah2 (utk jejek ke pegangan kaki motor);

Lalu setelah isi bensin, jalan terus lewat Jonggol. Wah deg2an juga, habis belum pernah lewat sini. Jalanan sepi & cukup baik.

Perjalanan lancar, lewat Cariu (penangkaran rusa) sayang nggak sempet mampir, takut ke sorean.

Sampai dekat 2 Cibubur, jalanan macet total; Untung pake motor, jadi nggak kena macet terlalu berat;

Akhirnya masuk Cibubur dan langsung ke Depok.

Alhamdullilah, sampai juga di rumah sekitar jam 19:00, Aku sujud syukur, bersyukur kepada ALlah yg telah melindungiku selama perjalanan; tidak kurang suatu apa;

wassalam,

CTT TAMBAHAN:

rute depok-bandung-sumedang pp; berangkat lewat pck pass. Lalu dr bandung mampir ke tangkuban perahu (dah lama banget euy gak kesana), trus turun ke subang, via cagak ke sumedang. nginep disana. baliknya lewat cadas pangeran-tj sari-bdg (sukarno hatta)- bablas cianjur-lewat jonggol-cibubur- sampe lagi ke depok. Total km: 420 km; 2 hari – 1 malam; Speed max: 100+ km/jam; Rata2 di jalan kalo lagi lancar: 80 Kmpj;

skorpi sangat bagus handlingnya (abis yg sy punya cuma ini sih hehe) dan juga speednya nggak malu2in. buat catatan aja, ketinggian di depok 45 m (dari permukaan laut), bandung (675 m), tangkuban perahu (1770 m), subang (450 m), cianjur (900 m); juga rute cukup variatif, ada yg kelak-kelok jalan besar (puncak, bdg-subang, sumedang-bandung-cianjur), kelak-kelok jalan kecil (cagak), jalan lurus2(cianjur, jonggol). jalan2nya cukup menyenangkan, hanya pikir2 lain kali perlu berhenti2 di tempat pariwisata (macam cariu/penangkaran rusa)

3 Komentar »

  1. ari___the great one said

    weleh gak bisa pake gps ya tadi.
    ngomong2 skorpimu keren abis!^^

  2. Dizz said

    top speed sampai 180kph? tapi pake knalpot pabrik? bull shit banget

  3. Swivel said

    Dizz baca dulu yg bener.. Kilometer 180 bukan 180kpj.. Melayang kalee scorpionnya :p

RSS feed for comments on this post · TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: